Minggu, 28 Mei 2017

[Movie] Kartini (2017)

Raden Ajeng Kartini adalah pahlawan nasional Indonesia paling terkenal, namun gw merasa bahwa beliau tidak pernah diperkenalkan secara komprehensif, termasuk dalam buku-buku sejarah. Selalu pokoknya dia bangsawati Jawa zaman kolonial yang bikin sekolah buat anak-anak pribumi, udah. Well, beliau identik juga dengan ide emansipasi wanita, tetapi apakah semua orang benar-benar tahu itu artinya apa, sampai-sampai perayaan Hari Kartini malah bikin lomba pakai baju daerah yang nggak ada kaitannya sama sekali? Dalam lautan gagasan-gagasan kurang lengkap itulah, gw senang dengan keberadaan film Kartini. Sederhana aja, baru lewat film ini gw diajak untuk "mengenal" apa dan siapa itu Kartini. Di zaman penjajahan Belanda, Kartini hidup di lingkungan yang mungkin dianggap lebih beruntung, kaya, punya akses pendidikan. Dan, ia memanfaatkan privilage itu untuk berkarya--membuat artikel budaya, mendorong pertumbuhan ekonomi lokal, dan transfer ilmu ke kaumnya sendiri. Bahwa sesungguhnya perjuangannya bukan melawan Belanda (yang ironically justru sangat membantunya dalam meraih cita-cita), melainkan melawan lingkungan rumahnya sendiri, tradisi-tradisi dan pemikiran-pemikiran yang membatasi terobosan-terobosan baik yang dilakukannya, hanya karena dia perempuan.

Di luar itu, film Kartini juga berfungsi baik sebagai sebuah film sejarah dengan dramatisasinya. Ya jelas selain nilai produksi apik dan jajaran pemain kelas wahid, visi film ini dalam menggambarkan Kartini yang rebel dan kaya imajinasi menurut gw sangat menarik. Itu bikin filmnya terasa hidup dan relatable untuk ditonton zaman sekarang--bukan soal otentik secara sejarah, melainkan interpretasi emosi yang riil. Konteks sejarah. sosial, dan budayanya juga bisa dikedepankan dengan mulus sehingga menyaksikannya jadi berasa utuh. Ada humor dan ada haru, sesuatu yang tak heran bila melihat nama Hanung Bramantyo selaku sutradara tapi, percaya deh, di sini beda sekali sensasinya. Somehow lebih tulus, tepat porsi, nggak serba bombastis, dan lebih kena dalam berbagai sisi. Gw berani bilang, ini film Hanung yang paling gw nikmati, tanpa komplain sedikit pun.


Kartini
(2017 - Legacy Pictures/Screenplay Films)

Directed by Hanung Bramantyo
Written by Bagus Bramanti, Hanung Bramantyo
Produced by Robert Ronny
Cast: Dian Sastrowardoyo, Christine Hakim, Deddy Sutomo, Acha Septriasa, Ayushita Nugraha, Djenar Maesa Ayu, Denny Sumargo, Giras Basuwondo, Nova Eliza, Rukman Rosadi, Dwi Sasono, Reza Rahadian, Rudy Wowor, Hans De Kraker, Barbara van Kooten, Rebecca Reijman
My score: 8/10

Sabtu, 27 Mei 2017

[Movie] Fast & Furious 8 (2017)

Seri Fast & Furious begitu mengesankan karena berawal lumayan sederhana dan hampir kolaps di tengah jalan, sampai akhirnya bangkit dan bahkan jadi favorit warga dunia, yah dibilang terhitung sejak Fast Five (2011). Seri ini survive dan semakin sukses dengan menawarkan aksi laga kejar-kejaran mobil ditambah pemilihan pemain/casting yang makin ke sini makin berkilau. Dengan Fast & Furious 8, seri ini membuktikan sudah menemukan jalurnya. Durasi 2 jam 15 menitan terdiri dari 5-6 adegan laga heboh berkaitan dengan mobil--salah satunya yang dijuluki "make it rain" gw suka banget, dan di antaranya diselipkan cerita seorang mastermind yang ingin menguasai dunia (obviously) digabung dengan opera sabun tentang famili (bukan rumah makan Padang), yang sebenarnya nggak perlu terlalu dihiraukan karena toh, biar kata ada upaya permainan emosi dengan "penyanderaan psikologis" dan pengkhianatan, udah pada tahulah pada akhirnya semua akan baik-baik saja.

Nah, mungkin itu yang menjadikan sensasi nonton film kedelapan ini nggak istimewa-istimewa amat, rasanya bak rutinitas saja, sama halnya kalau ngikutin serial TV Amerika zaman dulu--sekarang juga ada sih--yang sudah terpola setiap episodenya, cuma ini versi (dua kali) lebih panjang aja durasinya. Biar begitu, gw sih tetap enjoy adegan-adegan laganya, humor-humornya juga kece, penampilan Charlize Theron dan Helen Mirren juga memikat. Pokoknya film yang menghibur dan "safe" untuk bisa lanjut ke sekuel selanjutnya.


Fast & Furious 8
a.k.a. The Fate of the Furious
(2017 - Universal)

Directed by F. Gary Gray
Written by Chris Morgan
Based on the characters created by Gary Scott Thompson
Produced by Neil H. Moritz, Vin Diesel, Michael Fottrell, Chris Morgan
Cast: Vin Diesel, Dwayne Johnson, Charlize Theron, Michelle Rodriguez, Jason Statham, Tyrese Gibson, Chris 'Ludacris' Bridges, Nathalie Emmanuel, Kurt Russell, Scott Eastwood, Elsa Pataky, Kristofer Hivju, Luke Evans, Helen Mirren
My score: 7/10

Just a little change...

Well, quite big change, actually. Kalau diperhatikan blog ini sekarang jarang banget update-nya, terhitung dalam dua bulan belakangan. Apakah gw mulai lesu dalam nge-blog, muak, jenuh, bosan di rumah lagi sendirian papa sibuk mama arisan? Kalau pertanyaan itu, jawabannya antara ya dan tidak. Jenuh dan bosan--sekalipun almh Nike Ardilla bilang bosan mungkin itu sifatmu--sebenarnya tidak. Gw masih nonton film sebanyak biasanya, gw pun pengen banget menuliskan review setiap film yang gw tonton di bioskop untuk diposting di blog ini. Akan tetapi, bagian yang mungkin benar adalah 'lesu'-nya. Kenapa? Karena gw sekarang sudah punya pekerjaan baru yang jadi alokasi utama waktu dan tenaga gw, sehingga energinya agak berkurang untuk melakukan hobi lama gw ini. I mean, ini sebenarnya fase yang berulang, dalam delapan tahun gw nge-blog, setiap gw masuk ke pekerjaan baru pasti nge-blognya tersendat. Dan, don't get me wrong, kerjaan gw sekarang sebenarnya sangat mendukung kecintaan gw sama film, cuma ya soal waktu dan energi itu harus gw banyak curahkan ke profesi, dan, setidaknya sampai sekarang, gw masih belum bisa manage dengan baik.

Untuk itu, gw sedang mencoba nge-blog dengan pendekatan baru, supaya blog ini tetap hidup, supaya gw tetap bisa menyalurkan suara gw dengan cara ini. Dengan waktu yang ada, gw ternyata nggak sanggup untuk me-review semua film yang gw tonton, sehingga gw memutuskan hanya akan menerbitkan review judul-judul pilihan, preferably yang gw memang suka--karena yang paling males untuk di-review adalah yang nggak bagus tapi nggak jelek juga, kemungkinan yang model ginilah yang terpaksa gw skip review-nya. Jujur, gw sudah coba itu dalam review-review terakhir, tetapi, bisa dilihat sendiri, akhirnya gw cuma sanggup menerbitkan review sejumlah hitungan jari sebelah tangan.

Karena itu, gw akan mencoba membuat format baru, yang mungkin cukup kontroversial *halah*. Most likely, gw akan mencoba menuliskan review judul-judul film pilihan itu secara singkat--contoh mungkin seperti satu butir review di rubrik Rapid Film Review yang selama ini gw pakai untuk review film-film lama. Enaknya, di zaman smartphone dan wi-fi ini, bacanya jadi nggak terlalu panjang sehingga nggak memakan batere. Nah, efek sampingnya, isinya jadi nggak semendalam dan nggak mungkin akan sengalor-ngidul yang gw ingini. Namun, buat gw itu lebih baik daripada nothingI've always thought I need this, I still do, dan gw senang bahwa tulisan-tulisan gw ada yang baca dan menanggapi, gw nggak bisa menelantarkan perasaan-perasaan itu begitu saja. Yah, namanya hidup nggak bisalah dapat semua-mua, ya nggak?

Mau nggak mau memang musti ada perubahan, seperti yang musti terjadi di album ketiga sampai ketujuh-nya Linkin Park. Gw berharap lewat pendekatan baru ini Ajirenji tetap bisa jalan, malah siapa tahu jadi meningkat suatu saat nanti. Dicoba dulu ajalah ya....



Minggu, 30 April 2017

[Movie] Get Out (2017)


Get Out
(2017 - Universal)

Written & Directed by Jordan Peele
Produced by Jason Blum, Jordan Peele, Edward H. Hamm Jr., Sean McKittrick
Cast: Daniel Kaluuya, Allison Williams, Catherine Keener, Bradley Whitford, Caleb Landry Jones, Marcus Henderson, Betty Gabriel, Lakeith Stanfield, LilRel Howry


Kalau lihat poster dan nama produser Jason Blum, kentaranya Get Out ini pasti horor-thriller. Namun, sepertinya film ini punya "kelonggaran" dalam menentukan genre. Sutradaranya aja selama ini dikenal sebagai komedian, bikin film seram, dan menyinggung persoalan ras. Formula tersebut buat gw sudah cukup bikin penasaranuntuk menyaksikannya, nggak perlu tahu sinopsisnya lebih lanjut karena biasanya itu akan menghambarkan pengalaman nonton film beginian. Well, berita bahwa ini salah satu film horor-thriller tersukses di Amerika tahun ini juga jadi penguat alasan untuk nonton sih, pengen tahu what the fuss is about, hehe.

Chris (Daniel Kaluuya) diajak pacarnya, Rose (Allison Williams) ke rumah orang tuanya di sebuah kota kecil. Yang bikin nggak biasa, walaupun ini latarnya masa kini yang katanya sudah lebih "toleran", Chris itu berkulit hitam, dan keluarga Rose berkulit putih dan tinggalnya bukan di kota besar, wajar dong Chris sempat nanya, "Emang keluarga kamu tahu aku berkulit hitam?". Tapi, pas ketemu sih nggak kenapa-kenapa. Bahkan, ada dua orang berkulit hitam yang kerja di rumah mereka. Cuma, Chris merasakan kejanggalan pada dua orang tersebut. Mungkin gambaran termudahnya adalah mereka nggak berperilaku seperti orang berkulit hitam, atau simply nggak seperti manusia normalnya. Misteri ini ternyata akan terus mengejar Chris selama ia berada di tempat tersebut.

Berhubung gw jarang nonton horor, gw sepertinya mengerti kenapa cerita yang diangkat film ini "kena" buat penonton di Amerika sana. Ketegangan antarras di sana rupanya belum sepenuhnya hilang--bahkan saat-saat ini makin mengemuka lagi seperti berbagai kasus penembakan polisi terhadap orang-orang berkulit hitam yang masih sering dicurigai sebagai penjahat. Topik ini diolah oleh Jordan Peele menjadi bahan-bahan untuk memunculkan kejanggalan dan kengerian perilaku manusia, and took it to the extreme. Dan menurut gw penempatan-penempatannya terbilang cermat, contoh ketika Chris di-"pamer"-kan di sebuah pesta yang mengundang pandangan dan perlakuan yang aneh banget kepada Chris dari orang-orang, lama-lama jadi creepy juga, seperti menunjukkan batas tipis antara penasaran sama orang dari latar belakang "berbeda" atau menganggapnya semacam objek eksotis yang musti dikorek-korek. Kedengarannya lucu emang, tapi yang menganggap ini lucu berarti juga menganggap ngesuitin mbak-mbak yang lagi nunggu angkot di pinggir jalan itu menyenangkan. Freak.

Buat gw Get Out adalah perpaduan menarik antara topik yang penting dengan dark comedy dan juga horor-thriller. Memang sih, film ini nggak bikin ketakutan gimana gitu, melainkan lebih ke permainan misteri yang gw akui cukup menegangkan. Ketakutannya bukan pada emosi, tapi pada pikiran. Untungnya itu sama sekali nggak melunturkan nilai hiburan film ini. Dalam perjalanan ceritanya sih sempat kepikir juga ke gw bahwa beberapa ide-ide-nya itu agak terlalu khayal, namun gw masih bisa terima setelah menempatkan pada konteksnya tadi, ada statment yang ingin disampaikan dengan cara yang bisa dibilang kreatif. Film yang menarik, lajunya juga asik, ringkas, aktingnya tepat, dan disajikan dengan sangat komunikatif. Sebuah film yang bisa juga dipandang sebagai cara elegan untuk protes terhadap rasisme modern tanpa perlu berbusa-busa. 





My score: 7,5/10

Sabtu, 29 April 2017

[Movie] Night Bus (2017)


Night Bus
(2017 - Night Bus Pictures)

Directed by Emil Heradi
Screenplay by Rahabi Mandra
Produced by Darius Sintahrya, Teuku Rifnu Wikana
Cast: Teuku Rifnu Wikana, Yayu Unru, Edward Akbar, Torro Margens, Laksmi Notokusumo, Keinaya Messi Gusti, Hana Prinantina, Agus Nur Amal, Rahael Ketsia, Arya Saloka Perwira, Abdurrahman Arif, Tino Saroengallo, Alex Abbad, Tyo Pakusadewo, Lukman Sardi, Donny Alamsyah, Arswendi Nasution, Egi Fadly, Ade Firman Hakim


Dalam situasi perfilman Indonesia yang kayaknya semua orang (entah kenapa) pengen bikin film dan sebagian besar ingin filmnya disukai sebanyak mungkin orang, dan itu not saying much ketika "yang disukai sebanyak mungkin orang" itu range-nya sangat-sangat terbatas, butuh nyali dan ketegaran hati untuk muncul dan membuat karya yang benar-benar berbeda. Soalnya, beda itu bisa jadi menarik, tetapi bisa juga jadi dijauhi karena dianggap asing. Semua negara sih begitu, masalahnya di Indonesia penonton film yang "mainstream" aja hitungannya masih dikit--yang terlaris sepanjang masa aja nggak sampai 3 persen jumlah penduduk tanah air, gimana yang lain. Anyway, yang ingin gw bicarakan di sini sebenarnya adalah respek gw sama keberadaan film Night Bus. Pertama-tama karena berani mengambil tema cerita dan arah penggarapan yang berbeda, yaitu drama thriller berlatar daerah konflik. Dan, yang kedua, dan terpenting, film ini digarap dengan proper.

Night Bus berkisah tentang sebuah bus antarkota di pulau (mungkin) Sumatera yang menempuh trayek malam selama 12 jam ke kota yang bernama Sampar (tentu kota fiktif). Setiap penumpang, bahkan sopir dan kernetnya, punya motivasi masing-masing untuk ke Sampar. Premis ini masih terlihat abstrak ya, sebelum akhirnya diketahui bahwa Sampar adalah sebuah kota yang sedang dilanda konflik separatisme bersenjata. Perjalanan bus ini akan selalu terhenti, baik itu oleh militer negara, milisi pemberontak, maupun orang-orang lain entah dari mana. Dan mungkin tidak semua orang akan sampai di tujuan awal mereka.

Buat gw Night Bus melakukan beberapa hal dengan baik, khususnya dari penyusunan cerita dan penuturannya. Mungkin poin yang paling menarik buat gw adalah (cukup sering gw kemukakan juga) world-building-nya. Tanpa harus ada penjelasan ke sana ke mari, film ini berhasil membangun dunianya yang mungkin nggak familier bagi penontonnya dengan cukup utuh, sembari cerita terus berjalan. Gw menangkap mungkin ini terinspirasi dari beberapa contoh yang nyata terjadi di sejarah Indonesia, seperti masa daerah operasi militer di Aceh atau Papua. Yang kemudian nyambung ke nilai menarik lainnya dari film ini, yaitu komentar tentang moralitas di tengah konflik. Somehow diperlihatkan karena konflik ini, sikap dan langkah-langkah pihak negara maupun pemberontak kayak nggak ada bedanya, sama-sama menimbulkan ketakutan dan intimidasi terutama ke rakyat sipil yang sekadar lewat via bus ini, gara-gara nggak tahu siapa berpihak ke siapa, dan siapapun akan dicurigai.

Nilai plus lainnya adalah segi pemeranan. Pemain-pemainnya banyak, nggak semuanya ternama, namun satu sama lain mampu memberikan performa yang sama-sama baik dan berdampak bagi keseluruhan cerita, apalagi ada semacam batas kabur antara mana yang baik dan yang nggak, mengingat hampir semua tokoh ini punya sisi gelap masing-masing. Paling nggak beberapa tokoh "pegangan"-nya cukup gampang dikenali. Penataan adegannya juga sanggup menimbulkan cekam yang cukup masuk akal. Dan thanks juga buat departemen editing, pemorsiannya terbilang cukup seimbang dan bener-bener ceritanya jadi "jalan". 

Gw pikir ada sih beberapa hal yang bisa saja di-trim biar durasinya lebih compact sedikit. Namun, itu sebenarnya bukan gangguan yang sangat....jika dibandingkan dengan presentasi gambarnya yang bikin gw bertanya-tanya sama pilihan artistiknya. Gw cukup salut dengan pemilihan lokasi hingga desain busnya yang cukup nyambung dengan nyawa ceritanya. Tetapi, agak disayangkan bahwa sebagian besar dari itu semua tampil, well, temaram. Iya sih judulnya ada kata "night" dan latar waktunya terjadi semalaman suntuk, tapi 'kan bisa kali dibuat lebih terang, entah dari pencahayaan atau dari coloring-nya, demi kenyamanan kita bersama. Performanya akan lebih terlihat, yang nonton juga nggak lelah memicingkan mata untuk mengatasi redupnya gambar selama nyaris dua seperempat jam. I mean, mungkin harusnya ketika ada lampu atau api, itu cahayanya dikencengin aja, sedikit nggak realistis tapi yang penting nggap redup gitu =/.

Biar demikian, untunglah *nah, selalu masih ada untungnya* kelemahan film ini terletak di teknisnya, bukan di konten dan konteksnya, ini more or less kebalikan dari sebagian besar film yang ada sekarang. Respek tetap gw berikan untuk film ini, yang berangkat dari ide dan cerita menarik, and I think I could say it's quite original, menjadi sebuah film yang dituturkan dan diperankan dengan baik.





My score: 7/10

Sabtu, 22 April 2017

[Movie] Dear Nathan (2017)


Dear Nathan
(2017 - Rapi Films)

Directed by Indra Gunawan
Screenplay by Bagus Bramanti, Gea Rexy
Based on the novel by Erisca Febriani
Produced by Gope T. Samtani
Cast: Amanda Rawles, Jefri Nichol, Surya Saputra, Ayu Diah Pasha, Rayn Wijaya, Diandra Agatha, Beby Tsabina, Chicco Kurniawan, Karina Suwandi


Sebagaimana anggota penonton di luar target demografinya, mudah bagi gw untuk jatuh pada prasangka bahwa Dear Nathan adalah film alay. You know, palingan cuma anak-anak baru gede aja yang akan demen. Apalagi kalau bukan kisah cewek (yang digambarkan manis) ketemu cowok (yang digambarkan bandel) di sekolah, keduanya dengan nama-nama fancy berhubung ceritanya berdasarkan novel, muncul benih-benih cinta serta berbagai rintangan dan halangan yang harus mereka hadapi untuk cinta bertumbuh. Dan, memang, pola cerita itu masih dipakai di film ini. But "alay"? Belum tentu. Penggarapan dan taste ternyata ngaruh banget sama bagaimana hasil akhir sebuah film meski pola kisahnya daur ulang yang sudah-sudah, dan ini terbukti di Dear Nathan.

Sedikit tentang plotnya, film ini berkisah tentang hubungan Salma (Amanda Rawles) yang termasuk siswi SMA baik-baik dengan Nathan (Jefri Nichol) yang kerap bermasalah, baik di lingkungan sosial maupun di keluarganya yang ternyata menyimpan banyak tragedi. Hubungan mereka nggak sepenuhnya didukung oleh circle mereka, demikian pula diramaikan oleh (tentu saja) sosok-sosok lain yang ingin merebut hati Salma maupun Nathan.

Yang menarik adalah bagaimana kisah biasa dan terlalu familier itu bisa dituturkan tetap dengan enak dan believable. Film ini pandai memilih fokus, sekalipun packed dengan berbagai persoalan yang khas anak-anak SMA--cinta-studi dan everything in between, konflik-konflik yang dihadirkan bukan berarti harus digelontorkan segambreng biar kesannya rumit, or even diada-adain. Salah satu pilihan yang gw rasa tepat adalah biarlah karakter yang banyak masalah hanya Nathan, yang memang cukup fungsional dalam menggerakkan ceritanya, nggak perlu ditambah-tambahin dengan baggage-nya Salma--hanya secara subtle ditunjukkan dia cuma punya ibu, nggak juga perlu persoalan rebutan pacar atau bertengkar sama teman diperpanjang dengan terlalu.

Di luar itu, gw merasakan ada kombinasi yang works antara angle penuturannya yang memang dari anak SMA tentang anak SMA, dengan kedewasaan dalam memandang persoalan yang terjadi. Ini bukan cerita tentang orang dewasa dari fantasi anak SMA, atau tentang anak SMA dari ingatan terdistorsi orang dewasa, yang seringkali membuat film-film seperti ini kurang imbang hasilnya. Di satu sisi, dialog-dialog, ekspresi, interaksi, serta kegiatan keseharian yang digambarkan terbilang sangat wajar terjadi di usia-usia SMA, lagi-lagi gw harus pakai kata believable di sini, karena memang demikian. Di sisi lain, gw nggak merasakan film ini meng-indulge melankolisme bahwa persoalan cinta remaja adalah pertaruhan hidup-mati, tetapi just a period of life, karena masih ada persoalan akademik, persoalan keluarga, persoalan ekonomi, yang mungkin sama atau lebih penting. Namun, juga nggak sertamerta meredamkan unsur emosi.

Kesan paling kuat yang gw dapat adalah film ini membalikkan prasangka buruk gw sebelumnya. Nggak nyangka bahwa kualitasnya ternyata cukup matang dan sangat bertanggungjawab, terutama sebagai film drama roman remaja, nggak menghina logika, nggak alay, dan nggak nyangka bahwa gw bisa enjoy. Teknisnya juga sekilas tampak kayak sederhana tetapi masih kerasa ada upayanya, contoh dari kekompakkan warna visual dari desain produksi dan sinematografinya, nggak mencolok tapi tertata. Di antara film-film roman tentang remaja atau target penonton remaja yang gw tonton dalam tahun-tahun belakangan ini, mungkin Dear Nathan-lah yang paling nggenah.





My score: 7,5/10

Selasa, 28 Maret 2017

[Movie] Life (2017)


Life
(2017 - Columbia)

Directed by Daniel Espinosa
Written by Rhett Reese, Paul Wernick
Produced by David Ellis
Cast: Jake Gyllenhaal, Rebecca Ferguson, Ryan Reynolds, Hiroyuki Sanada, Ariyon Bakare, Olga Dihovichnaya


"Life" adalah sebuah kata yang begitu luas maknanya, mencakup segala hal, sehingga kalau dipakai buat jadi judul sebuah karya cerita malah terdengar sangat malas, kayak nggak ada judul lain. I mean, setiap cerita pasti mengisahkan tentang suatu life, kehidupan, entah itu karakternya atau dunianya, entah itu nyata atau khayalan. Kalau bisa juga semua orang yang bikin cerita pakai aja judul "life" daripada repot memeras otak buat merangkai judul yang menggambarkan isi sekaligus catchywhich is itulah yang terjadi dalam 10 tahun terakhir ketika gw sudah mengenal tiga karya berbeda dengan judul Life, dari serial TV kepolisian berjudul Life (2007), film biografi James Dean dan fotografernya yang juga berjudul Life (2015), dan kali ini ada film horor sci-fi antariksa juga berjudul Life, atau kalau mau nurut tipografinya, L I F E =_='. Film Life terbaru ini tergolong out of nowhere muncul dalam radar gw, karena kabar beritanya baru gw dengar menjelang rilis. Meski demikian, pemakaian bintang-bintang berkualitas kelas internasional seperti Jake Gyllenhaal, Rebecca Ferguson, Ryan Reynolds, hingga Hiroyuki Sanada mendorong gw untuk setidaknya nyicip filmnya siapa tahu punya daya tarik lebih dari sekadar judul yang payah.

Life berlatar (mungkin) tak jauh di masa depan, stasiun antariksa ISS yang mengorbit bumi sedang punya misi menerima dan meneliti suatu sampel (terduga) makhluk hidup dari planet Mars, sebagai lanjutan pembuktian teori tentang adanya kehidupan di planet jiran itu. Proses ini utamanya dilakukan oleh peneliti Hugh Derry (Ariyon Bakare) disokong oleh lima astronot lainnya yang bertugas di sana: Kapten Ekaterina Golovnika (Olga Dihovichnaya), pilot Rory Adams (Ryan Reynolds), teknisi Sho Murakami (Hiroyuki Sanada), serta dua dokter Miranda North (Rebecca Ferguson) dan David Jordan (Jake Gyllenhaal). Beberapa kali percobaan, Hugh akhirnya berhasil mengondisikan lingkungan laboratoriumnya sehingga temuan mereka dari Mars yang berupa sel kecil itu hidup kembali, bahkan cukup cepat tumbuh besar. Saking cepatnya, para antariksawan ini kewalahan, karena sel yang mereka namai Calvin itu ternyata juga kuat dan mampu memangsa makhluk hidup lain demi bertahan hidup. Terperangkap di dalam bangunan yang melayang-layang di luar angkasa, para astronot ini tak hanya harus mencari cara untuk tidak jadi korban selanjutnya, tetapi juga berupaya agar makhluk itu nggak sampai masuk ke bumi. 

Jadi, "life" yang dimaksud di sini merujuk pada si Calvin yang ternyata hidup, atau "life" dalam arti nyawa tiap-tiap orang yang terancam akan keberadaan Calvin, atau apalah, yang pasti harusnya film ini bisa diberi judul yang lebih dramatis dan spesifik daripada L I F E doang. Memang, meski dengan segala unsur latar belakang serta tema yang agak-agak scientific dan fancy itu, film ini sebenarnya cukup sederhana. Life pada dasarnya adalah creature horror, film horor tentang teror monster yang akan memangsa satu per satu tokoh dalam filmnya, mungkin ini mirip film-film macam Anaconda, Lake Placid, atau film-film zombie, polanya kira-kira sama. Tetapi, bedanya di sini semuanya terjadi di stasiun luar angkasa lengkap dengan gravitasi nol-nya. Menurut gw ini poin penting, selain karena jarang banget film berlatar antariksa yang nyaris semua adegannya memakai gravitasi nol (kecuali, well, Gravity (2013)), keadaan ini juga membuatnya punya sensasi berbeda. Dalam pandangan gw, gravitasi nol membuat manusia a.k.a. calon korban akan lebih cepat dalam bereaksi terhadap serangan monsternya, gerakannya lebih leluasa--tinggal meluncur gitu nggak mungkin pakai acara jatoh =D, plus mereka ini para astronot yang pastinya bukan orang-orang bodoh atau panikan, sehingga membuat horornya lebih dinamis. Dan, keadaan ini juga menuntut si monsternya lebih pandai dan dan aksinya lebih mengerikan, sehingga intensitas thrill-nya bisa ditingkatkan.

Buat gw, film ini mewujudkan semua potensi dramatik dan thrill tadi dengan cukup pantas. Ketegangan dan teror yang dibangun benar-benar sanggup ditonjolkan sehingga nggak jarang bikin senewen. Karena film ini dibangun sebagai horor, kalau syarat utama film horor sudah dipenuhi, ya film ini sudah termasuk berhasil. Kemudian dipercantik lagi dengan nilai tambah berupa kelengkapan produksi yang mantap, bahwa semua tokoh, benda, bahkan kamera yang menyorotnya juga seakan-akan melayang-layang karena ceritanya ini dalam kondisi gravitasi nol, yang tanpa atas dan bawah, dan ditampilkan dengan tata visual yang mulus, sehingga jadi cukup believable—kecuali penerangannya sih ya yang kayaknya terlalu gelap deh. Kalau dibilang ini versi skop kecilnya dari Gravity ya nggak juga, karena film ini menampilkan lebih banyak orang—sehingga teknik melayang-layang juga jadi lebih ribet, tetapi memang di film ini ruangannya terbatas di situ-situ saja. 

That being said, selain itu semua, film ini pada akhirnya nggak memberi apa-apa lagi. Ceritanya dan penuturannya sangat straightforward tanpa memberikan bahasan yang lebih, ya cuma horor di gravitasi nol, siapa yang mati duluan siapa yang tersisa, udah, bye. Selain gravitasi nol tadi—ya kasih juga deh poin buat diversity karakternya, film ini jadi terasa nggak memberikan sesuatu yang baru lagi. Horor antariksa udah dipopulerkan oleh seri Alien—dan film ini terang-terangan mengikuti pola film Alien, serta mungkin puluhan judul lain yang nggak seterkenal itu yang mengangkat topik dan jalan cerita serupa. Satu titik yang mungkin akan dibahas cukup panjang, yaitu soal klimaks hingga tutupannya, juga menurut gw merupakan batas tipis antara bold dan cheaply manipulative. Gw pribadi lebih condong ke yang terakhir, menganggapnya sebagai trik terakhir agar ngangkat filmnya biar nggak dibilang horor "biasa", padahal jadinya ya biasa juga, udah pernah kok dilakukan sebelumnya di film-film yang nggak kalah high profile, hih. Meski begitu, itu nggak sampai membuat gw menurunkan nilai Life sebagai film yang memberikan sajian hiburan yang gripping selama 100-an menit. Paling nggak filmnya nggak selempeng dan semalas judulnya.





My score: 7/10

Jumat, 24 Maret 2017

[Movie] Sword Art Online the Movie: Ordinal Scale (2017)


劇場版 ソードアート・オンライン -オーディナル・スケール- (Gekijo-ban Sword Art Online -Ordinal Scale -)
Sword Art Online the Movie: Ordinal Scale
(2017 - Odex/Aniplex)

Directed by Tomohiko Ito
Screenplay by Reki Kawahara, Tomohiko Ito
Based on novel series "Sword Art Online" by Reki Kawahara, characters designed by abec
Production by A-1 Pictures
Cast: Yoshitsugu Matsuoka, Haruka Tomatsu, Kanae Ito, Ayana Taketatsu, Rina Hidaka, Ayahi Takagaki, Miyuki Sawashiro, Hiroaki Hirata, Hiroki Yasumoto, Koichi Yamadera, Sayaka Kanda, Yoshio Inoue, Takeshi Kaga


Gw lupa udah pernah mention atau belum, tetapi perlu digarisbawahi bahwa kita hidup di era yang enak untuk menjadi seorang penggemar anime Jepang di Indonesia. Paling kelihatan adalah semakin sering film-film anime atau film-film berdasarkan manga atau anime populer yang diedarkan di bioskop-bioskop sini secara resmi. Coba kalau udah begini sejak 10-15 tahun yang lalu, pasti konsumsi anime bajakan nggak akan seakut sekarang =P. Anyway, kenapa gw ungkit hal ini lagi, salah satunya adalah keberadaan film-film seperti Sword Art Online the Movie: Ordinal Scale ini. Khusus yang ini, kalau sampai berani diimpor ke Indonesia berarti punya popularitas dan populasi penggemar potensial dong....sesuatu yang sepertinya luput dari radar gw karena gw nggak tahu menahu sama sekali tentang keberadaan franchise ini =D. Ini menandakan bahwa antusiasme penggemar manga dan anime di sini masih berlanjut, nggak stuck di satu periode aja kayak terjadi pada gw--yang dimulai dari angkatan Doraemon dan Saint Seiya lalu berakhir di angkatan Naruto, One Piece, dan Bleach, hehe. Curhat sedikit, gw masih kagum sama antusiasme para "otaku"--sebutan penggemar pop culture Jepang menurut majalah Animonster--yang mungkin sekarang di usia sekolah atau kuliah (semacam beregenerasi terus di rentang usia ini), yang sepertinya makin kompak mendukung produk kesenangan mereka ini. Pernah dibuktikan waktu gw nonton Your Name tempo hari, lalu dibuktikan lagi saat menonton Sword Art Online the Movie ini kemarin, yang jam pertama hampir full sampe AC teaternya berasa jauh lebih hangat dan kadar oksigennya berasa lebih tipis dari yang seharusnya *okay mungkin memang AC-nya bermasalah*. Semoga baik pihak pembuat dan pemilik karya maupun penggemarnya nggak taking this for granted ya.

Naturally, gw harus mencari-cari soal Sword Art Online di internet berhubung wawasan gw nol. Awalnya gw kira ini macam game online *ya maap*, ternyata ini adalah sebuah kisah rekaan Reki Kawahara dalam bentuk novel bergambar, yang kemudian diadaptasi jadi serial anime di TV juga manga, dan katanya salah satu yang populer di era 2010-an. Premis dasarnya adalah tentang Jepang di masa depan, ketika tercipta sebuah massive multi-player online role playing game dalam format virtual reality bernama Sword Art Online (SAO), yang dapat memberikan penggunanya sensasi full immersion seolah benar-benar hidup dalam dunia permainannya ketika memakai alat khusus dan kesadarannya "tertuang" dalam dunia virtual itu. Namun, ketika diluncurkan dan langsung diserbu pengguna, baru ketahuan bahwa setiap pemain yang sudah log in ternyata nggak bisa log out. Parahnya lagi, orang yang mencoba log out paksa dengan mencopot alat dari kepalanya, atau mati di dalam permainan, maka orang tersebut akan mati betulan. Tokoh utama cerita ini adalah Kirito dan Asuna--bukan nama sebenarnya melainkan nama avatar mereka di dunia virtual, yang berjuang bersama menyelamatkan orang-orang dari jebakan permainan tersebut, dan sebagai bonus yang tidak di-include dalam paket permainan =P, keduanya menjalin kasih bahkan punya "anak virtual" bersama-sama. Nah, Sword Art Online the Movie: Ordinal Scale ini mengambil kisah setelah Kirito dan Asuna dkk berhasil mengalahkan si pencipta permainan yang menjebak mereka yang bernama Kayaba, dan kini mereka sudah bisa bebas hidup di dunia nyata, dan dunia virtual ketika memang pengen, tanpa takut terancam nyawa.

Kisah Ordinal Scale mengambil waktu beberapa tahun setelahnya, ketika muncul teknologi Augma, alat augmented reality yang, nggak seperti virtual reality, menyajikan fitur-fitur virtual tetapi si penggunanya tetap sadar dan bergerak di dunia nyata. Ingat Pokemon Go? Begitulah =D. Di antara fitur tersebut, muncullah permainan baru bernama Ordinal Scale (OS), yang mengajak para pemainnya mengumpulkan poin dan berlomba merebut top skor dengan mengalahkan rupa-rupa monster virtual yang dimunculkan di beberapa tempat umum--bayangkan Pokemon Go dengan alat Nintendo Wii yang benar-benar beraksi gerak fisik bukan cuma gesek layar. Kirito (suara oleh Yoshitsugu Matsuoka), Asuna (Haruka Tomatsu), dkk pun mencoba permainan ini, walau sensasinya berbeda dengan virtual reality karena fisik nyata mereka akan langsung terpengaruh. Yang mencurigakan, monster-monster yang dimunculkan adalah yang pernah mereka temui di SAO, padahal orang dan perusahaan yang membuatnya berbeda. Belum lagi muncul sosok misterius bernama Eiji (Yoshio Inoue), pemangku peringkat 2 top skor permainan tersebut yang diketahui mencelakakan pemain lain, serta sosok gadis ber-hoodie yang datang dan menghilang di sekitar Kirito dan Asuna, yang mirip dengan seorang virtual idol bernama Yuna (Sayaka Kanda). Misteri ini memaksa Kirito dan Asuna dkk untuk mengulik keterkaitan Ordinal Scale dan SAO, sebelum banyak nyawa terenggut seperti yang terjadi pada pengalaman sebelumnya.

Begini, lagi-lagi karena pengetahuan gw nol tentang Sword Art Online sebelumnya, adalah kewajaran jika gw kayak missing beberapa elemen mendasarnya, terutama karakternya. Film Ordinal Scale ini jelas adalah kelanjutan dari berepisode-episode serial animenya, dan basically diperuntukkan bagi mereka yang sudah kenal baik sama universe-nya. Maka bagi yang baru tune in di film ini, jangan terlalu berharap langsung mengerti sifat-sifat serta histori karakternya yang ternyata lumayan banyak itu, dan akan banyak referensi yang hanya diketahui oleh penonton setianya, termasuk tokoh-tokoh tamu yang datang dan pergi tetapi kelihatan punya hubungan dekat dengan para tokoh utamanya. Namun, secara garis besar cerita, film ini termasuk ramah juga sama penonton baru kayak gw. Gambaran tentang world-building-nya diinformasikan cukup komprehensif di bagian awal, sehingga selanjutnya gw cukup bisa mengikuti ceritanya, walau tentu nggak akan selegit mereka yang udah khatam serial animenya. Toh, elemen-elemen yang dijadikan penggerak utama cerita termasuk all new, nggak terkait langsung sama cerita sebelumnya, baik dari permainan dan aturannya yang baru, musuh-musuhnya, dan goal-nya hanya berlaku di cerita yang ini, jadi nggak terlalu masalah sebenarnya.

Memang sih, di satu sisi plot film ini tak lebih dari sekadar mengulang konsep dasar cerita awalnya, hanya kali ini dalam kemasan berbeda. Basis film ini tetap upaya sekelompok orang muda mengalahkan monster-monster, dan oknum yang bertanggungjawab atas para monster tersebut. Film ini kemudian jadi mengulang rutin film sejenis: kalahkan satu monster, monster yang lebih kuat muncul, lalu kemampuan si jagoan meningkat, dan sebagainya. Lalu sebagai fan-service, setiap karakter, termasuk yang numpang nongol bentar, diberi kesempatan unjuk jurus andalan masing-masing. Bahkan di satu titik cerita film ini membawa tokohnya kembali ke dunia permainan SOA demi memenangkan amunisi untuk balik lagi mengalahkan musuh yang sesungguhnya, dan ini jelas-jelas merujuk pada yang sudah pernah mereka lakukan sebelum cerita dalam film ini. Dan, rasanya karakter-karakter ini nggak mengalami perubahan secara substansial ketika cerita berakhir, selain bahwa mereka sudah menyelesaikan satu lagi petualangan bersama-sama, semacam sebuah episode dengan durasi lebih panjang saja. Ya mungkin itulah yang harus dimaklumi terjadi dalam sebuah film yang dasar cerita dan karakternya "sudah jadi" lebih dulu di luar filmnya sendiri.

Namun, di luar itu semua, buat gw kemasan baru yang coba dibikin di film ini terhadap hal-hal rutin tadi cukup intriguing juga. Ide tentang augmented reality game, serta teknologi yang terlalu terintegrasi dan mempengaruhi manusianya langsung di kehidupan nyata, dieksekusi dengan cukup baik. Bukan cuma dari persoalan game yang tampak nyata, tetapi sampai ke kebutuhan sehari-hari macam kupon belanja, tokoh idola virtual, hingga kemampuan teknologi menghitung pola kebiasaan penggunanya lalu merekomendasikan sesuai analisa itu dan terkadang manusia blindly ngikutin saran digital itu, dan juga menyangkut soal menciptakan sebuah persona di dunia maya demi menggantikan rasa kehilangan di dunia nyata. Siapa yang berani menyangkal bahwa film ini sedang merefleksikan hidup kita sekarang, atau yang akan datang. Untungnya, Ordinal Scale nggak terus memilih jalur yang terlalu berat atau being too weird about it ataupun sok ngerumit-rumitin, masih bisa ditangkap dengan mudah kok.

Gw rasa Ordinal Scale termasuk berhasil dalam menyeimbangkan olahan ceritanya yang appealing ke penggemar lama sekaligus masih bisa diterima oleh penonton baru, nggak bingungin-bingungin amat. Kualitas animasinya juga baik, ditambah penataan adegan-adegan laga serta efek digital yang menyokong film ini hingga cukup layak disaksikan di layar lebar. Kalau soal humor atau soundtrack, itu sangat bergantung sama selera sih, anime banget dah pokoknya, heuheu. Gw akui nggak sepenuhnya menikmati film ini karena beberapa unsur missing tadi, again berhubung gw benar-benar penonton yang baru banget, namun gw nggak bisa nggak memberi highlight pada konsep cerita tentang hubungan manusia dan teknologi yang dibahasnya.






My score: 6,5/10

Selasa, 21 Maret 2017

[Movie] Beauty and the Beast (2017)


Beauty and the Beast
(2017 - Disney)

Directed by Bill Condon
Screenplay by Stephen Chobsky, Evan Spiliotopoulos
Based on Disney's Beauty and the Beast written by Linda Woolverton
Produced by David Hoberman, Todd Lieberman,
Cast: Emma Watson, Dan Stevens, Luke Evans, Kevin Klein, Josh Gad, Ewan McGregor, Ian McKellen, Emma Thompson, Stanley Tucci, Audra McDonald, Gugu Mbatha-Raw, Nathan Mack, Hattie Morahan


Film animasi Disney klasik Beauty And the Beast (1991) adalah sebuah fenomena karena banyak faktor. Selain karena filmnya sendiri bagus, film ini juga memantapkan kebangkitan animasi Disney di peta perfilman dunia berkat sukses di box office, punya lagu soundtrack ikonik yang sering diputar di radio-radio dan TV (istilahnya "pop version"), menang sepasang Piala Oscar dan jadi film animasi bioskop pertama yang masuk nominasi Best Picture di Oscar—dan itu di zaman jumlah nominasinya masih lima judul bukan 8-10 judul kayak sekarang. Status klasik film ini membuat Beauty and the Beast lebih identik dengan Disney ketimbang dongeng aslinya yang asal Prancis atau serial procedural yang dibintangi Linda Hamilton dan Ron Perlman dulu *ekspos umur*. Maka, ketika Disney memutuskan untuk me-remake film ini ke bentuk live action selepas kesuksesan Alice in Wonderland (2010), Maleficent (2014), dan Cinderella (2015), ada excitement sekaligus kekhawatiran, setidaknya buat gw. Excitement karena Disney telah membuktikan mampu mentransfer "magic" dari versi animasinya ke live action lewat berbagai teknologi sinema yang tersedia sekarang, maka membuat Beauty and the Beast dengan skala akbar setara bahkan lebih dari versi animasinya jelas bukan masalah, Disney gitu, duwitnya banyak. Namun, muncul pula kekhawatiran bagaimana film ini bisa menyamai atau meleibihi pencapaian substansial film animasinya yang telanjur ikonik, dan tentu itu butuh dari sekadar bikin filmnya sedapat mungkin mirip dengan versi animasinya.

Iya, untuk yang kali ini Disney memutuskan membuat Beauty and the Beast sebagai dongeng musikal yang bagian besarnya merujuk pada versi animasinya, baik dari plot, karakter, sampai ke lagu-lagu yang digunakan. Jadi, ceritanya ya tetap tentang seorang gadis cantik nan cerdas yang terkurung di istana milik seorang pangeran yang dikutuk berwujud seperti hewan buas (beast), sampai akhirnya keduanya saling jatuh cinta. Proses menuju inti plot tersebut juga lebih kurang mirip seperti versi animasinya, yaitu Maurice (Kevin Kline) kedapatan melanggar aturan (yang obviously tak tertulis) di istana Beast (Dan Stevens) lalu dikurung sebagai hukumannya. Putri Maurice, Belle (Emma Watson) bersikeras untuk bertukar tempat dengan ayahnya, sehingga justru ia yang menjalani hukuman dari Beast. Akan tetapi, dengan bantuan para pelayan Beast yang kini semuanya berwujud perabotan istana, Belle dibuat untuk lebih nyaman tinggal di sana. Sebab, Belle mungkin satu-satunya orang yang dapat mematahkan kutukan yang menimpa Beast dan seisi istana, dengan cara menjadi cinta sejati dari si Beast. Masalahnya, maukah Belle mencintai Beast yang, err.., a beast, dan mampukah Beast mencintai orang lain beruhubung ia dikutuk karena nggak tahu cara untuk mencintai.

Gw termasuk senang dengan keberadaan dan hasil dari Beauty and the Beast versi terbaru ini. Film ini terbilang baik dalam membuat versi "hidup" dari animasinya, masih membawa keindahan visual dan suara, serta selipan-selipan humor yang, to say the least, nggak mempermalukan versi pendahulunya. Beberapa tambahan untuk memperkuat ceritanya juga menyatu dengan baik, seperti tentang sosok ibu Belle dan juga kehidupan Beast sebelum dikutuk. Tambahan-tambahan ini masih berhasil memperkuat message utama dari film ini perihal menilai orang dari penampilan luar, juga gw makin paham motivasi Belle untuk bertahan di istana—karena balik ke desa membuatnya kembali merasa lebih terasing, apalagi ada si ganjen Gaston (Luke Evans), selain karena porsi hubungan Belle dan Beast lebih dieksplorasi. Ini tentu saja menambah dimensi cerita serta para tokohnya sehingga nggak terlalu, well, kartunik lagi.

Akan tetapi, lebih dari sekadar menuturkan kembali cerita klasik terkenal, yang buat gw paling impresif dari Beauty and the Beast versi ini adalah formatnya sebagai film musikal. You might already know that I'm fond of musicals, dan film ini bisa mempersembahkannya dengan apik. Baik lagu-lagu lama yang sudah dikenal maupun lagu-lagu yang baru sama kuatnya, dan rancangan pengadeganannya pun terbilang menggetarkan dan exciting—terlepas dari kualitas vokal dua pemeran utamanya, Watson dan Stevens yang memang bukan jagoan musical theatre, untuk yang ini juaranya ada di Evans dan Audra McDonald sebagai si lemari pakaian. Gw begitu terkesan sama tampilan musikal film ini, apalagi dihiasi oleh desain produksi, kostum, dan visual efek yang megah—termasuk sebuah homage pada Moulin Rouge! (2001) mentang-mentang adegan itu dinyanyikan Ewan McGregor (Lumiere) =D. Sampai-sampai gw berharap bahwa film ini lebih banyak musical number-nya ketimbang dialognya…

Which brings us to the one tiny problem I have with this film. Film ini pada dasarnya sudah mengerjakan semua PR-nya dengan memuaskan, susunan ceritanya bagus, casting-nya oke, visualnya oke, musiknya bagus. Namun, entah berapa kali gw merasakan bahwa film ini terseret-seret temponya, dan gw perhatikan itu selalu terjadi di adegan non-musikal. Gw nggak masalah filmnya jadi panjang karena perlu tambahan dan tambalan cerita—berbeda dari versi animasinya yang memang dirancang lebih singkat dan padat, namun seharusnya versi barunya ini juga mampu menjaga intensitas dan ritme dramatiknya sebagaimana dilakukan di adegan-adegan musikalnya. Yang menurut gw juga turut menjadi faktor penyebabnya adalah akting beberapa pemainnya terlihat masih awkward, termasuk unfortunately  Watson yang di sini kayaknya masih belum memberi variasi ekspresi—tapi mbaknya emang cantek sih T-T, serta beberapa karakter CGI-nya yang nggak seekspresif dan (ironically) sehidup versi animasinya. Alhasil, walau gw setuju bahwa keseluruhan film ini disajikan dengan begitu apik, gw mungkin nggak sampai menikmati dengan sepenuhnya puas, cukup saja.

Kalau menanyakan tingkat kepuasan dari remake live action dari animasi Disney belakangan ini, gw mungkin masih lebih condong pada Cinderella, yang menurut gw ada ikatan cerita dan emosi yang terjaga dan lebih konsisten, although perbandingannya mungkin kurang fair sih karena Cinderella bukan musikal. Nevertheless, buat gw Beauty and the Beast bukan film yang gagal, far from it, terlebih karena kemegahannya serta penghormatannya pada konsep klasik animasi Disney, dan terutama karena ini sebuah musikal, yang jarang-jarang bisa berhasil di zaman penonton-gampang-komplen sekarang ini.






My score: 7,5/10

[Movie] Trinity, the Nekad Traveler (2017)


Trinity, the Nekad Traveler
(2017 - Tujuh Bintang Sinema)

Directed by Rizal Mantovani
Screenplay by Rahabi Mandra
Story by Trinity, Piu Syarif
Based on the book "The Naked Traveler" by Trinity
Produced by Ronny Irawan, Agung Saputra
Cast: Maudy Ayunda, Hamish Daud, Ayu Dewi, Rachel Amanda, Anggika Bolsterli, Babe Cabiita, Farhan, Cut Mini, Tompi, Bio One


Proyek film adaptasi buku nonfiksi bukan hal yang baru-baru amat sih, adaptasi film-filmnya Raditya Dika pun berasal dari buku yang bukan novel fiksi, demikian juga Sokola Rimba, My Stupid Boss, hingga Jakarta Undercover. Apa pun itu, meski buku sumbernya nggak memuat plot atau karakterisasi, saat dibikin jadi film fiksi, ya plot dan karakterisasi itu perlulah dikreasikan supaya lebih enak ngikutinnya dengan masih memuat sebagian atau seluruh spirit dari buku sumbernya. Dalam iklim demikian,  masih terbilang wajar saja bila muncul proyek film Trinity, the Nekad Traveler, berdasarkan buku populer The Naked Traveler yang merupakan catatan berbagai pengembaraan sang penulis yang bernama Trinity. Namun, siapa sangka bahwa perubahan kata naked ke nekad—yang btw menurut KBBI harusnya "nekat"—ternyata memang menggambarkan motivasi tim pembuatnya: nekat bikin sekalipun konsepnya nggak matang.

Gw agak bingung kalau disuruh menceritakan ulang film ini tentang apa. Yang paling jelas ini film soal versi fiksionalisasi dari Trinity (Maudy Ayunda) mencari jalan memenuhi bucket list-nya yang mostly melibatkan pergi ke tempat-tempat jauh atau melakukan hal-hal ekstrem yang nggak ada di lingkungan tempat dia tinggal. Itu plot yang cukup sederhana dan bisa dikembangkan menjadi sesuatu yang kaya, terus masuk juga soal percintaan dan persahabatan. Masalahnya, film ini kayak belum mampu mengembangkan itu semua dengan maksimal, paling nggak dari hasil akhir yang gw lihat di bioskop. Gw menebak bahwa ada benturan antara keinginan bercerita sebagaimana sebuah film seharusnya, dengan tuntutan bahwa film ini harus mereka ulang pengalaman-pengalaman traveling-nya Trinity ke berbagai tempat eksotis (walau gw ragu kalau Filipina itu termasuk kategori eksotis *eh*) sebagaimana isi bukunya yang jelas-jelas nonfiksi. Celakanya, justru bagian itulah yang lebih banyak diberi oleh film ini, semacam dokumentasi jalan-jalan, tanpa jalinan cerita yang utuh untuk merekatkannya. 

Film ini lebih senang memamerkan pemandangan lokasi-lokasi syuting mereka sambil memberi berbagai tips berwisata sekaligus berpromosi pariwisata yang porsinya unecessarily lebih panjang daripada bercerita tentang perjuangan atau konflik yang dialami Trinity dalam mencapai tujuannya. Gw ambil contoh, porsi nunggu pesawat di Makassar dan jalan-jalan di pasar di Manila nggak perlulah sepanjang itu, karena yang terjadi di adegan-adegan itu nggak pernah terkait dengan bagian lain, jadi montage juga cukuplah. Dalam bagian besar filmnya, gw merasa ini lebih seperti news feature pariwisata di Trans 7 ketimbang an actual film. Kadung begitu sekalian aja tiap mampir makan kasih keterangan nama menu dan harga masing-masing plus alamat dan jam operasionalnya -_-'. Padahal berdasarkan film-film sejenis sebelumnya (dari Eat Prat Love ke Rayya ke Rizal's 5 cm), kalau ceritanya udah fix, motivasi dan plot utamanya udah kepegang, pemandangan indah tuh perkara gampang kok. Lihat aja film-filmnya Screenplay Films *lah balik ke situ =P*.

Modal untuk jadi film yang lebih menarik sudah tersedia lho. Ada tokoh Paul (Hamish Daud) yang seakan jadi tandem sehati sepikiran Trinity mengenai "traveling", ada sahabat-sahabat sehobi Trinity yang diajak jalan bareng ke Filipina, lalu ada tokoh misterius Mr. X yang berkontribusi dalam mewujudkan impian Trinity. Kalau gw pribadi, bagian Mr. X itu yang paling potensial dijadikan plot device film ini, karena ini bagian cerita yang paling "materi film banget", yang nantinya akan memancing perubahan pada si tokoh Trinity. Sayangnya kontribusi si Mr. X ini cuma dimunculkan satu kali doang, dimanfaatkan buat lagi-lagi pamer lokasi wisata sebanyak-banyaknya, di bagian menjelang akhir pula, ck. Anyway, gw menemukan sih isyarat bahwa konflik utama cerita ini adalah Trinity kadang lebih mementingkan bucket list ketimbang pekerjaan resminya ataupun keluarga dan sahabatnya, namun nggak ada yang dikembangkan dengan semestinya, bahkan beberapa nggak diselesaikan dengan baik, mungkin demi menganut prinsip "traveling itu perjalanan yang terus menerus tiada akhir" bla bla bla. Bagian yang bisa gw sebut "cerita" baru gw bisa tangkap di hanya 30 menit terakhir, itu pun bukan dengan cara yang enak, karena terlalu mengandalkan narasi voice over. In the end, keseluruhan film ini terasa hollow aja buat gw.

Yah…bukannya nggak ada sama sekali nilai baik yang dipunya film ini. Pemandangan itu one thing—walau yang terkait sama cerita itu paling cuma satu atau dua, tetapi gw juga cukup menghargai film ini dalam membentuk tone yang cukup jelas terhadap presentasi filmnya. Supaya jelas fiksionalisasinya, maka film ini dibikin lebih ke komedi, dengan berbagai tokoh karikatural (orang tua dan bos Trinity, plus Tompi =D), hingga breaking the 4th wall dengan Trinity beberapa kali memberi penjelasan langsung ke penonton dengan menghadap kamera. Kentara mereka ingin membawa film ini ke arah fun, dan itu cukup bisa diwujudkan, meski akhirnya tersandung oleh arah cerita dan penuturan yang kurang menyenangkan buat gw karena terganggu oleh "kepentingan" lain tadi—dan gw belum menyinggung perpindahan topik mendadak out of nowhere tentang betapa indahnya negeri kita, like, where's that come from? Oh, konon film ini juga punya misi sampingan menginspirasi penontonnya agar dapat berwisata dan meng-embrace-nya lebih dari sekadar numpang mampir dan numpang foto. Pada tahap tertentu, film ini cukup bisa membangkitkan itu di gw, tetapi mungkin karena gw pernah pengalaman ke Filipina, dan melihat apa yang ditunjukkan di film ini, gw sih masih belum menemukan alasan valid untuk wisata ke sana lagi =P.





My score: 5,5/10